Kedudukan Dan Peranan Bundo Kanduang Di Minangkabau

Oleh : Drs. M. Sayuti Dt. Rajo Panghulu

bundokanduangSecara kodrati perempuan dan laki-laki disisi adat Minangkabau tidak dapat disamakan. Sebab bila kodrati perempuan dan laki-laki disamakan bertentangan dengan ajaran “Adat basandi syarak, syarak basandi kitabullah” (ABS,SBK). Namun kedudukan dan peran perempuan dapat diberdayakan seoptimal mungkin. Dalam adat Minang, kedudukan dan peranan perempuan itu sangat besar dan sangat diharapkan keberadaannya. Adat Minangkabau sejak dulu mendudukkan perempuan pada sisi yang besar. Peranan perempuan terlihat pada asas Sistem Kekerabatan Matrilinial (SKM) di Minangkabau. Nenek moyang orang Minang sudah beretetapan hati menghitung garis keterunannya berdasarkan garis keturunan ibu. SKM itu sulit dibantah karena SKM ini merupakan dalil yang sudah hidup, tumbuh dan berkembang di Minangkabau. Asas SKM itu mengandung tujuh ciri kekerabatan menurut ajaran adat Minangkabau, dimana ciri ciri matrilineal di Minangkabau adalah :

1. Garis keturunan dihitung menurut garis keturunan ibu

2. Suku anak menurut suku ibu Basuku kabakeh ibu Babangso kabakeh ayah Jauah mancari suku Dakek mancari ibu Tabang basitumpu Hinggok mancakam

3. Pusako tinggi turun dari mamak ka kamanakan, pusako randah turun dari bapak kapado anak. Dalam hal ini terjadi “ganggam bauntuak” hak kuaso pada perempuan hak mamaliharo kapado laki laki. Dan hak menikmati secara bersama sepakat kaum, ayianyo nan buliah diminum, buah nan buliah dimakan, nan batang tatap tingga, kabau pai kakbuangan tingga, luluak dibawok sado nan lakek di badan.

4. Gelar pusaka tinggi turun dari mamak kepada kemenakan laki laki.

5. Matrilokal (suami kerumah istri)

6. Exogami (kawin diluar suku

7. Sehina semalu, seraso separesao.

Kemudian bila ditinjau dari terminology istilah yang dipakai dalam menyebutkan lawan jenis laki laki ini cukup bervariasi. Ada yang menyebut wanita, perempuan, Bundo kanduang. Wanita menurut bahasa sangskerta berasal dari kata wanit yang artinya merangsang birahi nafsu, Sedangkan perempuan berasal dari kata empu yang artinya ratu rumah tangga. Padusi berasal dari bahasa Majusi yaitu Padu + si, yang artinya padu = tempa, si = disini. Berarti tempa disini.Cerita ini terkait dengan kisah Adam dan Hawa. Bundo kanduang, berasal dari kata bundo yang artinya ibu, sedang kata kanduang artinya adalah sejati. Berarti ibu sejati. Tuo bundo kanduang itu dalam nagari adalah ibu kandung penghulu dalam suku dinagari. Ibu atau perempuan yang lain adalah anggota bundo kanduang di nagari. Jadi bundo kanduang itu harus dipandang sebagai limbago ada di nagari, tetapi tidak terpisah dari Kerapatan Adat Nagari. Wanita selain orang minang boleh menjadi bundo kanduang asalkan ia tahu sistem kedudukan, fungsi ibu sejati itu di Minangkabau. Ada juga ahli adat menyebutkan bundo kanduang berasal dari kata bundo ka anduang, bundo berarti seorang ibu yang sayang kepada anak keturunannya, sedangkan anduang adalah seorang ibu yang sayang kepada anak, cucu serta cicitnya. Ditinjau dari segi kedudukan dan peranan perempuan, maka ada tujuh kesukaan yang harus diaktualkan dalam diri perempuan yaitu :

1. Suka memelihara diri

2. Suka memelihara anak dan keluarga

3. Suka menjaga martabat kaum dan sukunya

4. Suka memelihara harta benda dan pusakanya

5. Suka memajukan dan melanjutkan kehidupan dan ekonominya

6. Suka menyumarakkan Nagari dan Alam Minangkabau

7. Suka menjalankan adat basandi syarak, syarak basandi kitabullah, bersama kaum adam dan bahu membahu.

Penampilan perempuan itu menurut ajaran adat Minangkabau tercermin dalam perlambangan “Alam takambang manjadi guru”. Bundo kanduang termasuk orang berjinih dalam nagari Minangkabau. Bundo kanduang mempunyai fungsi dan peranannya dalam hidup ini, kecuali nabi Adam tidak ada yang tidak keluar dari kandungan seorang ibu. Oleh karena itu kaum ibu termasuk warga masyarakat yang sangat besar fungsi dan peranannya dalam hidup ini. Bundo kanduanglah di Minangkabau yang dilambangkan dengan mulia dan amat filosofi. Karakteristik bundo kanduang itu dilambangkan seperti alam yang indah dan cantik sekali yaitu :

Rambuik mayang taurai

talingo jarek tahanan Mato co bintang

pipih pauah dilayang

Bibia limau sauleh

daguak tabah tagantuang

Gigi umbuik babalah

Lihia bak anyia mahilia

Tangan bak anak pisang

Kaki bak batang padi Jalan si ganjua lalai

Pado maju suruik nan labiah

Samuik tainjak indak mati

alua tataruang patah tigo.

Semua makna bahasa perlambang itu mencerminkan lingkungan hidup yang asri, sejuk dan nyaman. Sedang peranan bundo kanduang adalah :

1. limpapeh rumah nan gadang

2. Umbun puruak pagangan kunci

3. Pusek jalo kumpulan kunci

4. Sumarak dalam nagari hiasan dalam kampuang

5. Nan gadang basa batuah

6. Kaunduang unduang ka madinah, kapayuang panji ka sarugo.

Dan banyak lagi aspek yang berhubungan dengan tugas dan tanggung jawab Bundo kanduang yang tidak mungkin disebutkan semua pada kesempatan ini.

Sumber : Surek kaba anak nagari Sungai Pua “Apa Basi”.

About these ads

~ by Is Sikumbang on September 22, 2009.

11 Responses to “Kedudukan Dan Peranan Bundo Kanduang Di Minangkabau”

  1. indonesia memanng kaya akan budaya

  2. Menari sekali budaya Minang, luar biasa :)

  3. Walau belum terlalu paham dengan adat istiadat garis keturunan minang, tetapi untuk kebudayaan ini sangat menarik, karena ini bukanlah sekedar budaya tapi salah satu bagian adat istiadat masyarakat Minangkabau Indonesia

  4. aduuuuh makin menjadi ni rasa cinta tanah airnya

  5. Sangat mbantu utk mngenal budaya Minangkabau scara lbh spesifik..
    Bkn hnya org Minang kan yg blh blajar adat Minangkabau..
    Trima kasih.

  6. Mau tanya, kalau laki2 Minang menikah dengan perempuan bukan Minang, apakah itu dilarang dalam adat Minang??

  7. Hampir diseluruh nagari di alam Minangkabau, di era ini sangat dibutuhkan kembali peran Bundo Kanduang ( kaum perempuan ) dan potensi itu ada, yaitu banyaknya generasi muda Minangkabau yang perempuan yang telah sukses di perguruan tinggi dan berbagai disiplin ilmu. yang penting mereka menyadari bahwa mereka itu (calon Bundo Kanduang) hendaklah bisa menjadi panutan/contoh suri dan tauladan, terutama dalam akhlak dan penampilan, sebab yang namanya ” Bundo Kanduang” itu adalah wanita yang konsekwen dan konsisten terhadap ajaran Ialam.

  8. CACAD~~!!
    IRI GUE….
    GUE GA PUNYA SUKU…
    –____________–

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 335 other followers

%d bloggers like this: