Adat Budaya Minangkabau Ideal dan Realitasnya

MINANGKABAU YANG GELISAH (HL 377-386)

CV.Lubuk Agung Bandung

Oleh : Azmi Dt.Bagindo

Pendahuluan

Kami  sangat bersyukur kepada Yang Maha Kuasa dan berterima kasih kepada Gebu Minang Pusat, Pemda Sumatera Barat, Lembaga Kerapatan Adat Alam Minangkabau (LKAAM), Pusat Pengkajian Islam Minangkabau (PPIM), dan Perhimpunan Keluarga Minangkabau (PKM) Jawa Barat, yang telah bertindak sebagai silang nan bapangka karakok nan bajunjung, atau sebagai api nan barasa asok nan bapuhun, untuk mamprakarsai terlaksananya “lokakarya adat budaya Minang” yang bertujuan adalah menggugah masyarakat Minangkabau agar peduli dengan adat budaya Minangkabau, menggali dan memahami nilai-nilai luhur adat budaya Minangkabau, mencari strategi sosialisasi (pewarisan), dan memulai program aksi penyusunan bahan yang dapat  dipakai dalam sosialisasi Adat Budaya Minangkabau.

Dalam hal ini kami sangat setuju, mari kito buka buku nan talipek, kito kakeh bijo nan tatanam, padonyo anyuik ka kualo, eloknya tumbuah di balunan, kok untuangnyo baurek ba-aka panjang, nyo babatang badahan rampak, nyo barantiang badaun rimbun, nyo babuah babungo masak, kamakanan urang sa Alam nangko.

Kita memahami bahwa pekerjaan inio bukanlah suatu pekerjaan yang mudah, yang tidak mungkin dapat kita selesaikan dalam waktu yang singkat, mungkin akan berlanjut kepada generasi-generasi seterusny. Inilah harapan kita, namun sesuai pula dengan istilah : jalan diansua mangko sampai kato disambik mangko patuih.

Sebelum kita berbicara lebih jauh sesuai dengan topik dan tema diatas, sebaiknya kita mengkaji terlebih dahulu apa penyebabnya kehidupan beradat dio Sumatera Barat atau Minangkabau mengalami kemunduran. Adat tidak lagi dijadikan sebagai landasan kehidupan bermasyarakat.

Wibawa ninik mamak sebagai pemangku adat, sudah lama hilang, beliau tidak lagi berfungsi seperti dulu yang disegani dan dihormati, beliau tidak dapat lagi mengabek arek mamancang patuih, beliau sebagai “nan gadang basa batuah” nan didahulukan salangkah nan ditinggikan sarantiang, ka pai tampek batanyo ka pulang tampek babarito, hal semacam itu dapat diibaratkan nan bak bunyi pantun dibawah ini :

Maninjau dilingka bukik,

Dalam daerah Tanjung Raya

Sabalik bajalan oto

Bulan risau Mantari sakik,

Kamalah bintang mintak tawa,

Kalam bakabuik alam nangko

Siconcong tabang ka parak,

Murai bakicau dalam ngaraiPuyuah balari ateh paga,

Inggoknya di kayu mumuak

Papan diambiak rang paladang.

Tunggak condong sandi lah ratak,

Kasau lapuak paran tagajai,

Atok tirih laehlahjh tangga,

Rasuak patah jaria mumuaki,

Tampan karuntuah rumah gadang.

Maka kemungkinan penyebabnya adalah sebagai berikut :

1.      Kurangnya figur yang dapat diangkat menjadi pamangku adat, hal tersebut dikarenakan terbukanya kesempatan merantau, sehingga pemuda-pemuda Minangkabau pada tumpah ruah ke rantau orang, jadi tidak banyak pilihan yang dapat dilakukan untukmemilih calon pamangku adat atau calon penghulu.

2.      Tidak adanya persiapan atau pengkaderan terhadap calon-calon pamangku adat atau calon penghulu, sehhingga mereka yang diangkat menjadi pamangku adat atau penghulu tidak mempunyai persiapan yang cukup, malah ada yang tidak punya sama sekali persiapan ilmu pengetahuan tentang adat, serta kesiapan pribadi sebagai figure seorang pemimpin yang siap menjadi teladan dalam masyarakat.

3.      Pesatnya kemajuan bidang teknologi, sehingga jarak kota besar dengan daerah sudah sangat dekat, apa saja yang terjadi di belahan dunia lain dpat disaksikan pada detik yang sama dari pelosok-pelosok di ranah Minang. Hal itu sangat berpengaruh terhadap pola kehidupan bermasyarakat di tanah Minang seakan-akan cara kehidupan telah mengarah kepada pola kehidupan Barat. Yaitu kehidupan individual yang polanya matrealistis.

4.      Berubahnya pola ketatanegaraan, yaitu keluarnya UU no. 5 tahun 1979 tentang pemerintahan desa. Dimana nagari Sumatera Baraty berubah menjadi desa yang mengakibatkan lumpuhnya fungsi dan peran ninik mamak ditengah-tengah anak buah atau masyarakat dalam nagari, beliau tidak lagi sebagai raja kecil dalam kaumnya, beliau tidak lagi diajak bermusyawarah dalam membicarakan kampung jo nagari.

Belakangan memang pemerintah mengeluarkan Perda no. 13 tahun 1983 tentang nagari sebagai Kesatuan Masyarakat Adat di Propinsi Sumatera Barat . Hal tersebut tidak merubah situasi, karena dianggap sebagai bujuak mampagadang tangih, ubek lakeh pantang talampau babaliak panyakik lamo.

Pada  akhirnya pemerintah mengeluarkan UU no. 22 tahun 1999 tentang pemerintahan daerah dan diimplementasikan oleh pemerintah Sumatera Barat dengan Perda no. 9 tahun 2000.

I.            Pemerintah Nagari dan Masyakarak Adat dan Kajian Sistem Kepemimpinan menurut Adat Budaya Minang

a.            Pemerintah Nagari dan Masyarakat Adat.

Perda no. 9 tahun 2000 pasal 1 huruf g berbunyi : Nagari adalah kesatuan masyarakat hukum adat dalam daerah propinsi Sumatera Barat, yang terdiri dari himpunan beberapa suku yang mempunyai wilayah tertentu batas-batasnya, mempunyai harta kekayaan sendiri, berhak mengatur dan memngurus rumah tangganya dan memilih pimpinan pemerintahannya dan pada huruf I : Pemerintah Nagari adalah satuan pemerintahan otonomi daerah berdasarkan asal usul di nagari dalam daerah propinsi Sumatera Barat yang berada dalam system pemerintahan negara kesatuan Republik Indonesia.

Berdasarkan pasal-pasal diatas otonomi daerah sebenarnya bertumpu kepada kultur adat serta budaya daerah itu sendiri, dan nagari adalah sebagai terminal terakhir dari struktur pemerintahan, yang bertugas manyauak dan mambasuik dari bumi melalui ninik mamak sebagai pemerintahan non formal, dan manampuang yang titik dari langit/dari ateh yaitu dari pemerintahan sebagai pemerintahan formal dengan undang-undangnya.

Namun dalam kenyataan dan pelaksanaanya, hal tersebut hanya sebagai wacana saja, ninik mamak dan pamangku adat di nagari yang tumbuhnyo ditanam dan gadangnyo diambah, dan didahulukan selangkah dan ditinggikan seranting, ka pai tampek batanyo ka pulang katampek babarito, hanya tinggal sebagai penonton saja. Dia tidak obahnya seperti orang yang ketinggalan kereta, yang tebengong-bengong di stasiun tidak tau arah yang ditempuh.

                                           Seperti kita ketahui, bahwa hubungan antara penghulu / ninik mamak dengan adat sangatlah erat kaitannya, apabila adat itu kuat, maka kuat pulalah kedudukan penghulu atau ninik mamak itu. Apabila penghulu itu tidak berwibawa, maka masyarakat akan meremehkan pula peraturan adat, sebaliknya bila penghulu berwibawa, maka masyarakat akan patuh pula menjalankan peraturan adat. Karena penghulu / ninik mamak berkewajiban menjaga dan mengawasi pelaksanaan aturan adat agar dijalankan dan dipatuhi oleh anggota kaumnya atau masyarakat dalam nagari.

b.         Kajian Sistem Kepemimpinan menurut Adat Budaya Minang

Pemimpin menurut Adat Budaya Minangkabau adalah ninik mamak / beliau adalah yang didahulukan selangkah dan ditinggikan seranting nan dianjung tinggi nan diambah gadang, tumbuhnyo ditanam gadangnyo diambah oleh anak kemenakan atau masyarakat dalam nagari, beliau didampingi oleh imam katik atau bilal maulana,manti dan dubalang.

Dalam kepemimpinan menurut alur adat menganut sistem bajanjang naik batanggo turun, naik dari janjang dari bawah turun dari tango nan di ateh.

Seperti, kemenakan barajo ka mamak, mamak barajo ka penghulu, penghulu barajo ka musyawarah mapakaik, mapakaik alur jo patuik, alur jo patuik barajo ka bana, bana berdiri sendirinyo dan benar menurut aturan islam. Nan rajo kato mufakat dan bana kato saiyo.

Penghulu adalah pemimpin tertinggi dalam pasukuan, beliau diibaratkan sebagai nan gadang basa batuah, sebagai kayu gadang di tangah koto, nan ureknyo mancukam bumi, pucuaknyo ewang ka langik pedoman anggang tabang tinggi kok inggok tampek mancukam kok tabang tampek basitumpu. Ka pai tampek batanyo ka pulang tampek babarito, baliau banamo urang kayo, bukannyo kayo dek ameh perakadolah kayo akal budi.

Beliau berkewajiban mengayomi dan melindungi anak kemenakan, kok kusuik disalasaikan, kok karuah dijaniahkan, kok anyuik dipinteh, kok tabanam diapuangkan, kok ilang dicari, kok luluih disalami.

II.        Sistem Kekerabatn di dalam Nilai-nilai Adat Budaya Minangkabau

            Suku merupakan wadah bagi masyarakat Minangkabau dan sekaligus sebagai alat pemersatu yang telah terpola secara baik di dalam kehidupan masyarakat di Minangkabau.

            Suku didasarkan pada garis keturunan ibu (matrilineal), sebuah system kekerabatan yang telah berlangsung sejak zaman dahulu kala.

            Suku juga disebut kaum, didalam kaum ada yang namanya pariuak, dibawah pariuak ada yang namanya paruik, jadi ada yang sapariuak, ada yang namanya saparuik. Pimpinan suku adalah seorang penghulu dengan dibantu oleh stafnya, yaitu imam katik, atau malin, manti dan seorang mamak yang disebut sebagai cerdik pandai, dan semuanya ini disebut dalam istilah adat urang nan ampek jinih.

            Pariuak dikepalai oleh seorang mamak, yang bernama mamak kepala warih, beliau bertanggung jawab ke dalam dan harus memahami ranji serta asal usul keluarga, dan mengetahui pula tampak harta dan batasan-batasannya.

            Dan paruik dikepalai oleh seorang mamak tungganai yang biasa disebut  mamak tungganai rumah gadang. Dalam kehidupan masyarakat, suku atau kaum telah ada aturan-aturannya, aturan tersebut adalah sebagai berikut :

a.       Bajanjang naik batanggo turun, naik dari janjang nan dibawah turun dari tango nan di ateh. Artinya semua pekerjaan itu harus melalui salurannya, dari kemenakan kepada mamak, dari mamak kepenghulu, sampai dipenghulu dimusyawarahkan dan baru diturunkan ke bawah.  Bulek bak limau baruang-ruang bak durian, artinya masing-masing tidak boleh memasuki yang bukan wilayahnya, kecuali diminta atau dengan kata mufakat.

b.      Suku indak dapek dianjak malu indak dapek dibagi, orang sekaum atau sepasukuan merasa sehina semalu, Jika ada salah satu dari anggota kaum yang membuat kesalahan dengan melanggar adat, maka akan mengakibatkan malu seluruh kaum, dan rasa malu ini akan sangat dirasakan oleh pimpinan kaum dan seluruh mamak didalam kaum. Tagak di suku pertahankan suku, tagak di kampung pertahankan kampung, tagak dinagari pertahankan nagari, tagak dinegara pertahankan negara, namun cakak basuku lipek bakampuang, cakak bakampuang lipek banagari, cakak banagari lipek bernegara. Hal ini mencerminkan rasa bertanggung jawab seseorang terhadap kelompoknya atau lingkungannya, namun tetap berusha mendahulukan kepentingan yang lebih besar dari pada kepentingan yang lebih kecil.

c.       Pada umumnya setiap pasukuan itu satu turunan, yang mempunyai silsilah atau ranji yang dapat ditelusuri, dan mereka diam diatas harta pusaka yang mereka warisi dari ninik moyang yang dahulu. Harta pusaka itu bukanlah milik pribadi, akan tetapi milik bersama seluruh anggota yang tidak boleh dijual atau digadai begitu saja, dijual tidak dimakan bali digadai indak dimakan sando.

Dan harta pusaka itu sekaligus sebagai alaty pemersatu di dalam suku atau kaum itu sendiri. Didalam istilah adat disebutkan, pusako salingka kaum, adat salingka nagari. Artinya harta pusaka itu hanya boleh dimanfaatkan oleh nan sakaum atau sapasukuan atau nan saeto sajangka, nan satampuk sabuah jari.  

Selain dari pada itu, kekerabatan dapat timbul melalui hubungan perkawinan satu suku dengan suku lain, yaitu terbentuknya hubungan ando sumando, atau hubungan ipar bisan, serta anak  pusako atau ujuang ameh atau ada juga yang menyebutnya anak pisang.

III.                         Sako Pusako dan Nilai-nilai Adat Budaya Minangkabau

Bagi orang Minangkabau ada dua hal yang harus diwariskan kepada kemenakan secara turun menurun yaitu sebagai warih nan ka dijawek pusako nan ka ditolong dari ninik turun ka mamak, dari mamak turun ka kamanakan, tiba di kamanakan dipelihara dan kemudian diturunkan pula ka bawah begitulah seterusnya. Hal itu adalah Sako dan Pusako, sesuai dengan pepatah di bawah ini :

Biriak-biriak tabang ka samak,

Dari samak tabang ka halaman,

Patah sayok tabang baranti,

Maraok ka tanah banto

                                

Dari ninik turun ka mamak,

Dari mamak turun ka kamanakan,

Patah tumbuh hilang baganti

Pusako dibao dek nan mudo    

1.      Sako adalah gelar, yang harus diturunkan kepada kemenakan laki-laki, konon kabar dahulu jika kita mengetahui gelar seseorang kita dapat menebak apa sukunya, karena disetiap suku itu gelarnya berbeda-beda, dan gelar itu sekaligus menunjukan apa sukunya. Tetapi sekarang hal itu tidak demikian, karena gelar itu sudah bercampur aduk satu dengan yang lain. Hal itu disebabkan sudah banyak keluarga bako memberikan gelar kepada anak pisangnya atau anak ujung ameh, yang mana sudah jelas sukunya berbeda.

2.   Pusako adalah harta, sawah lading benda buatan, banda baliku turun bukik, sawah bajanjang dinan lereng, lading batumpak dinan data, cancang tarah urang saisuak tambilang basi urang tuo-tuo, yang hanya diwariskan kepada kemenakan yang perempuan, sebagai harta berjalan, pewarisan dalam bentuk pemampaatan, bukan hak milik.

Harta pusaka ini tidak boleh dijual digadaikan, dijual indak dimakan bali digadai indak dimakan sando. Kok hilang dicari, kok anyuik dipinteh, kok luluih disalami, kok sumbing batitik.

Seminar ini bertema mencari strategi sosialisasi adat basandi syara’, syara’ basandi kitabullah untuk generasi muda. Sebelum kita menentukan dan mencari strategi sosialisasi adat basandi syara’, syara’ basandi kitabullah untuk generasi muda, ada beberapa hal yang harus terlebih dahulu kita lakukan, hal tersebut adalah sebagai berikut :

1.      Memberdayakan ninik mamak, agar dapat melaksanakan tugas serta tanggung jawabnya sebagai pamangku adat, karena beliaulah yang bertanggung jawab secara langsung terhadap pelestarian, pengembangan, pelaksanaan adat secara utuh di tengah-tengah dunsanak kemenakan atau masyarakat Minangkabau.

      Beliau sebagai yang didahulukan selangkah dan ditinggikan seranting, dan beliau juga sebagai tauladan yang semua gerak peerbuatan, ucapan dan tingkah laku beliau akan diikuti dan ditiru oleh anak kemenakan serta masyarakat nagari atau masyarakat Minangkabau. Beliau sebagai bulu budi talago undang pincuran tanjunan aka.

2.      Memberikan pengertian kepada masyarakat Minang, bahwa hubungan antara ninik mamak dengan adat, sangatlah erat kaitannya, jika adat kuat dilaksanakan orang, maka akan kuat pula kedudukan ninik mamak, jika ninik mamak berfungsi dan berwibawa, maka berarti adat dipatuhi dan dilaksanakan oleh anak kemenakan, dan ninik mamak berkewajiban mengawasi tentang pelaksanaan adat terutama di dalam kaumnya dan dimasyarakat pada umumnya.

3.      Para ninik mamak diharapkan tidak hanya sekedar lambang saja, namun diharapkan dapat berperan aktif mengurus dunsanak kamanakan sesuai dengan fungsi dan harapan dunsanak kamanakan.

4.      Penghulu diharapkan dapat mengetahui berapa jumlah anak kemenakannya dan dimana mereka bertempat tinggal.

Setelah hal-hal tersebut di atas dapat terlaksana dengan baik, maka kita masuk kepada bagaimana mencari “mencari strategi sosialisasi adat basandi syara’, syara’ basandi klitabullah untuk generasi muda”. Disamping itu tugas kita adalah untuk meminangkan orang Minang. Hal ini adalah sebagai berikut :

1.      Melaksanakan diskusi-diskusi adat, sesama ninik mamak atau urang nan ampek jinih untuk mendapatkan kebersamaan pendapat dalam menyikapi, memahami serta melaksanakan adat Minangkabau, dan kepada yang dianggap berkemampuan di bidang adat, dijadikan sebagai penceramah atau sebagai nara sumber.

2.      Dan kemudian mengembangkan dalam bentuk ceramah-ceramah, diskusi terutama dikalangan dunsanak atau masyarakatMinangkabau pada umumnya.

3.      Menyusun dan menerbitkan buku-buku yang berisi tentang adat istiadat serta menterjemahkan pantun, pepatah, gurindam dan lain yang merupakan filosifi adat Minangkabau, sebagai runding bakliyeh kato bamisal, kaji badalil, sehingga jelas mana yang tersurat, tersirat dan tersuruk.

4.      Memberikan pengertian secara jelas serta keseimbangan tentang tali sa-alai bapilin tigo, tungku tigo sajarangan, yaitu aturan adat, agama dan aturan pemerintah.

5.      Membuat wadah pemangku adat atau urang nan ampek jinih, kota-kota besar seperti di Jakarta, Bandung, Surabaya dan lain-lain, untuk bermusyawarah dalam melaksanakan tugas dan tanggung jawab dalam membina anak kemanakan menurut tata cara adat Minang.

6.      Diharapkan kepada pemerintah daerah Sumatera Barat, kiranya dapat memfungsikan masyarakat hukum adat dalam rangka pelaksanaan otonomi daerah, sesuai dengan Pasal 1 huruf g. Perda no. 9 tahun 2000.

Demikianlah sumbang saran ini disampaikan, kok lai ado nan elok kironya dapek dipakai jo mufakat, kok ado nan baruak dapek dibuang jo parundingan. Kok indak tasusun nan bak siriah, indak ta-atok nan pagaran, maaf dimintak sebanyak-banyak atas perhatiannya diucapkan terima kasih.

~ by Is Sikumbang on February 14, 2008.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: